Benarkah Air Daun Pepaya Mampu Atasi DBD?

Hanya meningkatkan trombosit.

Di tengah badai demam berdarah menyerang, segelintir masyarakat percaya bahwa khasiat jambu, sari kurma, dan air daun pepaya, dinilai mampu mengatasi demam berdarah.

Menanggapi itu, Ketua Komnas KIPI (Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi) sekaligus dokter spesialis Ilmu Kesehatan Anak sub spesialis Kesehatan Anak Infeksi dan Penyakit Tropis Prof. Dr. dr. Hinky Hindra Irawan Satari, Sp. A, Subsp. IPT, M.TropPaed menjelaskan bahwa mengonsumsi jus jambu, sari kurma dan air daun pepaya bukan untuk mengatasi demam berdarah melainkan hanya akan meningkatkan trombosit. 

Melalui wawancara yang dilakukan Antara News, Hinky menjelaskan perjalanan penyakit demam berdarah itu efek fatalnya yang bisa menyebabkan kematian adalah karena kebocoran pembuluh darah. Bukan jumlah trombosit yang rendah. Jadi jambu, sari kurma, air daun pepaya, itu diklaim untuk menaikkan trombosit.

Baca juga  Sering Mager Picu Kelelahan Hingga Cedera

“Jadi sebetulnya bukan itu tujuan pengobatannya. Tata laksana pengobatan DBD itu penggantian cairan karena pembuluh darahnya bocor. Bukan buat naikin trombosit. Trombosit itu nanti naik sendiri,” sambungnya. 

Kendati demikian, Hinky menegaskan bahwa boleh saja jika orang tua ingin memberikan jus jambu, sari kurma maupun air daun pepaya jika anak mengalami demam berdarah. Tetapi, sebaiknya difokuskan untuk memenuhi kebutuhan cairan anak. 

“Kalau pembuluh darahnya bocor, nggak dikasih air, syok, bisa meninggal. Jadi sebenarnya boleh saja sih diberikan jus jambu, air daun pepaya atau sari kurma. Tapi bukan semata-mata untuk menaikkan trombosit. Karena yang pokoknya, kata kuncinya itu pemberian cairan yang sesuai kebutuhan. Sesuai dengan derajat kebocoran pembuluh darah si anak,” paparnya. 

Baca juga  Biodef Peringati Hari Cuci Tangan Sedunia

Oleh karena itu, saat anak terkena demam berdarah orang tua tak wajib untuk memberikan sari kurma, jus jambu atau air daun pepaya. Namun, orang tua bisa memberikan cairan lainnya seperti susu, teh, atau bahkan kuah sup kepada anak agar kebutuhan cairannya dapat terpenuhi. 

“Tidak serta merta kalau dia doyan jus jambu terus trombositnya naik. Bukan ya. Trombosit memang bakal naik di hari ke-6. Sama kayak campak. Itu memang penyakit-penyakit seminggu. Kalau cairannya kita penuhi Insya Allah trombositnya naik sendiri,” terangnya. 

“Nggak harus jus jambu juga. Mau jus alpukat, mau jus apapun pokoknya minum. Teh, air putih, susu, kuah sup juga bisa. Pokoknya cairan,” tutupnya.

Translate »