Desainer dan Brand Dari Singapura Siap Adakan Pameran Khusus Di Paris

Dari Tanggal 5 Hingga 10 Oktober 2021

91

Lebih dari 10 desainer dan brand dari Singapura akan  memamerkan desain mereka dengan harga spesial di Heureux Les Curieux di 23 Rue du Pont Aux Choux, Distrik Marais, Paris dari 5 hingga 10 Oktober 2021. Showcase yang  bertajuk “Singapore to Paris: A Journey of the Five Senses” akan menampilkan campuran pengalaman ritel sensorik yang mencakup kolaborasi dengan mode desainer, seniman suara, spesialis desain botani, dan bahkan pembuat cokelat.

“Selain memberikan kesempatan bagi desainer dan brand Singapura untuk menampilkan yang terbaik bekerja, kami juga ingin menciptakan kenangan yang berarti bagi pengunjung dan klien kami”, kata Mashizan Masjum, pendiri dan direktur kreatif label alas kaki MASHIZAN yang memimpin kurasi pop-up. 

“Ini adalah kesempatan bagus untuk menyoroti brand Singapura yang memberi penghormatan kepada warisan kami” kata desainer Adelyn Putri dari Nude Femme yang akan menampilkan sebagian Koleksi Singapore Stories 2020 yang terinspirasi dari kekuatan dan nilai perempuan Samsui dan pendukung awal aktivis perempuan Singapura lainnya.

Mengusung tema panca indera, penyajiannya bertujuan untuk membawa pengunjung dalam perjalanan yang menyenangkan indera penglihatan, sentuhan, penciuman, pendengaran, dan rasa.

    image: instagram.com/galeritokokita/

Beberapa merek fashion dan gaya hidup terkenal akan bergabung di Paris termasuk fashion desainer Oo Ginlee dari Gin Lee Studio, Nida Tahir Shaheryar dari Nida Shay, Oniatta Effendi dari Baju oleh Oniatta, serta desainer aksesoris Jamie Lim dari [In]Trigue and Stephanie Choo dari Eden + Elie.

Karya artistik studio desain botani This Humid House juga akan menampilkan keahlian mereka dalam segala hal tentang bunga dan botani. “Kami ingin memicu rasa ingin tahu dan penasaran bagi pengunjung. Kami berharap dapat membuat instalasi dengan tanaman, bunga, bahkan buah-buahan yang menggugah dari daerah tropis namun dibuat dengan bahan yang tersedia di Paris. ” kata Françoise Ozawa, mitra Rumah Lembab Ini.

Acara selama seminggu ini juga akan menampilkan beberapa lokakarya, kelas master, dan meja bundar diskusi diadakan selama pop-up untuk terlibat dengan berbagai pemangku kepentingan Paris. Oniatta Effendi, pendiri Baju by Oniatta, misalnya, akan membagikan kecintaannya pada membatik dengan mengadakan workshop pengerjaan batik ke warga Paris.

“Sebagai advokat batik, saya melihat ini sebagai peluang penting bagi pasar Eropa untuk rasakan dan hargai keindahan Asia Tenggara – dengan batik sebagai yang terbaik media untuk pengalaman ini,” kata Oniatta.

(HV)