Bisakah Virus Corona Membahayakan Bayi Saat Anda Sedang Hamil?

Ketahui Faktanya!

3

Kehamilan menjadi hal yang menyenangkan sekaligus menegangkan yang dialami seorang wanita. Saat hamil, pertanyaan umum yang sering ditanyakan ialah bagaimana penyakit mempengaruhi bayi saat Anda hamil. Anda harus selalu memberi tahu dokter jika Anda mengalami demam selama kehamilan karena virus tertentu dapat memengaruhi kesehatan bayi Anda.

image: unsplash

Virus Covid-19 yang sedang merajalela ini juga dapat menginfeksi ibu hamil.  Pasti Anda bertanya-tanya bagaimana hal itu mempengaruhi wanita hamil dan bayi mereka. Tapi sebelum Anda panik, inilah yang perlu Anda ketahui tentang virus corona baru jika Anda sedang hamil atau berencana untuk hamil.

 

Gejala apa yang perlu diwaspadai oleh ibu hamil atau menyusui?
COVID-19 terutama merupakan penyakit pernapasan. Gejala biasanya muncul antara 2 dan 14 hari setelah terpapar virus corona. Gejala yang paling umum yang dirasakan ialah batuk, demam, sesak napas, kelelahan, menggigil, sakit tenggorokan, sakit kepala, kehilangan penciuman atau indera rasa, dan nyeri otot.

Apabila Anda merasakan hal-hal diatas, ada baiknya Anda menghubungi dokter Anda agar lebih terawasi dalam bentuk perawatan serta pengobatannya.

 

Apakah ibu hamil lebih rentan terhadap virus?
Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mencatat bahwa wanita hamil lebih rentan daripada yang lain terhadap semua jenis infeksi pernapasan, seperti flu. Ini sebagian karena kehamilan mengubah sistem kekebalan Anda dan sebagian karena cara kehamilan memengaruhi paru-paru dan jantung Anda.

Meski begitu, pada Maret 2020, tidak ada bukti nyata yang menunjukkan bahwa wanita hamil lebih rentan terhadap COVID-19 daripada orang lain, kata sebuah studi tahun 2020. Dan bahkan jika mereka terkena infeksi, para peneliti melanjutkan, mereka tidak lebih mungkin untuk mendapatkan komplikasi penyakit yang parah, seperti pneumonia.

 

Seberapa berbahayakah ibu hamil terkena virus corona ini?
Virus yang sangat baru ini membuat hanya ada sedikit data yang dapat digunakan.  Sumber Tepercaya CDC mencatat bahwa wanita hamil yang terkena virus corona memiliki peluang lebih besar untuk memiliki hasil yang lebih buruk daripada wanita hamil yang tidak terinfeksi virus ini.

Menurut laporan WHO yang melihat sampel kecil wanita hamil dengan COVID-19, sebagian besar tidak memiliki kasus yang parah. Dari 147 wanita yang diteliti, 8 persen menderita COVID-19 parah dan 1 persen kritis.

Royal College of Obstetricians and Gynecologists melaporkan bahwa sementara beberapa wanita China dengan gejala virus corona telah melahirkan bayi prematur, tidak jelas apakah bayi tersebut lahir lebih awal karena infeksi atau karena dokter memutuskan untuk mengambil risiko melahirkan prematur karena ibu yang melahirkan. menjadi tidak sehat. Mereka juga tidak melihat bukti bahwa virus corona khusus ini menyebabkan keguguran.

 

Bisakah virus menular ke bayi saya selama kehamilan atau persalinan?
Dilihat dari wanita yang melahirkan saat terinfeksi virus corona, jawabannya mungkin tidak mungkin atau lebih tepatnya tidak ada bukti pasti.

COVID-19 adalah penyakit yang ditularkan dari orang ke orang melalui tetesa. Bayi Anda hanya bisa terkena tetesan seperti itu setelah lahir.

Dalam satu penelitian kecil yang mengamati sembilan wanita hamil China yang terinfeksi virus corona baru pada trimester terakhir kehamilan, virus tidak muncul dalam sampel yang diambil dari cairan ketuban atau darah tali pusat atau di usap tenggorokan bayi yang baru lahir.

Namun, dalam satu penelitian yang sedikit lebih besar, tiga bayi baru lahir yang lahir dari wanita dengan COVID-19 dites positif terkena virus. 30 bayi baru lahir lainnya dalam kelompok itu dinyatakan negatif, dan para peneliti tidak yakin apakah bayi yang dites positif benar-benar tertular virus di dalam rahim atau jika mereka mendapatkannya segera setelah melahirkan.

(HV)