10 Negara Teraman di Dunia untuk Dikunjungi

203

Institute for Economics and Peace melakukan pemeringkatan tahunan negara mana saja di dunia yang paling aman, yang disebut Indeks Perdamaian Global.

Laporan tahun 2020 menunjukkan bahwa dunia saat ini kurang damai dibandingkan tahun lalu karena adanya pandemi Covid-19. Tetapi, faktor-faktor yang mempengaruhi perdamaian dunia berubah dengan jelas dari waktu ke waktu, satu yang tetap konsisten, negara yang sama menempati posisi teratas selama 12 tahun terakhir – Islandia. 

Dilansir dari Forbes, berikut ini daftar negara teraman di dunia dimulai dari negara peringkat 10 hingga 1.

10. Swiss

Image: lonelyplanet

Ini mencetak 1,366 poin karena memiliki tingkat kejahatan yang rendah.

9. Jepang

Image: tripadvisor

Jepang memiliki skor 1,36 pada indeks perdamaian karena memiliki tingkat pembunuhan yang rendah dan warganya tidak bisa mendapatkan senjata, ditambah transportasi yang baik, terutama kereta berkecepatan tinggi. Naik dua peringkat dari 2019.

8. Republik Ceko

Image: theculturetrip

Itu mencetak 1,337 poin karena tidak menghabiskan banyak untuk militernya dan memiliki tingkat kejahatan yang rendah. Turun satu tempat dari tahun sebelumnya.

7. Singapura

Image: nytimes

Singapura menerima skor 1,321 karena skor rendah dalam konflik domestik dan internasional, ditambah tingkat keamanan masyarakat yang tinggi.

6. Kanada

Image: worldtravelguide.net

Kanada mendapat skor 1,298 dengan kota-kota sahabat seperti Montreal, peringkat tinggi.

5. Denmark

Image: forbes

Penduduk Denmark menganggap diri mereka bahagia dan aman – skornya 1,283.

4. Austria

Image: unsplash

Austria memperoleh skor 1,275, dengan pemilihan umum yang damai dan impor senjata yang rendah.

3. Portugal

Image: unsplash

Indeks Perdamaian Global memberi Lisbon skor 1,247 karena keamanannya.

2. Selandia Baru

Image: unsplash

Dengan sedikit konflik internal atau kekerasan, Selandia Baru mendapat skor 1,198 dan peringkat kedua.

1. Islandia

Image: home.kpmg

Dengan tingkat pembunuhan yang sangat rendah, sedikit orang di penjara (per kapita) dan sedikit peristiwa teroris, Islandia memperoleh skor 1,078.

Studi tersebut membuat beberapa kesimpulan utama, yaitu:

  • Kesenjangan antara negara paling tidak damai dan paling damai terus tumbuh. Sejak 2008, 25 negara paling tidak damai menurun rata-rata sebesar 12,9%, sedangkan 25 negara paling damai meningkat 2,1%.
  • Pada tahun 2050, perubahan iklim diperkirakan menciptakan hingga 86 juta migran tambahan di sub-Sahara Afrika, 40 juta di Asia Selatan dan 17 juta di Amerika Latin.
  • Dampak ekonomi Covid-19 akan berdampak negatif pada ketidakstabilan politik, hubungan internasional, konflik, hak-hak sipil dan kekerasan, merusak pembangunan sosio-ekonomi selama bertahun-tahun.
  • Kerusuhan sipil meningkat dua kali lipat sejak 2011–96 negara mencatat demonstrasi kekerasan pada 2019, dengan Eropa mencatat paling banyak. Ketidakstabilan politik kemungkinan akan diperburuk oleh krisis ekonomi yang muncul.

Laporan tersebut mencakup 99,7% populasi dunia dan menggunakan 23 indikator kualitatif dan kuantitatif dari sumber yang sangat dihormati untuk menyusun indeks. Indikator tersebut mencakup tiga bidang utama: ‘konflik yang sedang berlangsung’, ‘keselamatan dan keamanan’, dan ‘militerisasi’, ketiganya menjadi lebih buruk selama periode penelitian terakhir.

(AR)